Viral, Guru Cuti Hamil Malah ‘Diancam’ Potong Gaji

Sujatmiko Baliarto. IST

BOGOR – Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Bogor saat ini tengah mendalami informasi guru SDN di salah satu sekolah yang ada di Kecamatan Tanah Sareal, yang diminta uang hingga diancam potong gaji setelah mengajukan cuti melahirkan. 

Adapun, informasi guru SDN diminta uang hingga diancam potong gaji saat mengajukan cuti melahirkan ini viral di media sosial (Medsos). 

Berdasarkan video viral di Medsos, terpantau percakapan seorang suami tengah mengeluhkan kejadian kurang menyenangkan yang dialami istrinya, yang diakuinya bekerja sebagai guru SDN. 

“Saya mau menanyakan kebijakan di Dinas Pendidikan Kota Bogor. Istri saya seorang pengajar di salah satu sekolah dasar di tanah sareal,” tulis suami dalam postingan di Medsos.

“Minggu kemarin mengajukan cuti melahirkan & diminta untuk isi form cuti lanjut tanda tangan ke pihak Dinas Pendidikan Kota Bogor,” tulisnya.

“Dan ternyata di sana disuruh transfer selesai tanda tangan sebesar Rp250.000. Kemudian potongan gaji 50% selama cuti melahirkan 3 bulan ke depan. Apakah itu termasuk peraturan dinas atau bagaimana ya?” tandas isi percakapan tersebut. 

Menanggapi itu, Kepala Disdik Kota Bogor, Sujatmiko Baliarto mengaku sudah mendapatkan informasi tersebut. Menurut dia, saat ini pihaknya tengah mendalami informasi tersebut. 

“Sedang di cross check,” kata Sujatmiko Baliarto kepada wartawan, Kamis (2/11). 

Disinggung apakah secara aturan meminta uang dan memotong gaji bagi yang mengajukan cuti melahirkan itu dibenarkan, Kepala Disdik Kota Bogor membantahnya. 

“Tidak boleh. Yang jelas, kasus ini sedang kita selidiki,” tutup Sujatmiko Baliarto.=ROY

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.