Tolak Pemindahan Ibu Kota, Din Syamsuddin Bakal Gugat RUU IKN

Profesor Din Syamsuddin (Ist)

JAKARTA – Presidium Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI), Din Syamsuddin, menyoroti tajam Pengesahan RUU Ibukota Negara (IKN) menjadi UU.

Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah itu menilai pemindahan IKN di masa pandemi Covid-19 tidak memilikinya urgensi apapun.

Sebaliknya keputusan memindahkan ibukota dari DKI Jakarta ke Penajam Paser Utara di Kalimantan Timur adalah tidak bijak. Apalagi, Pemerintah masih dillit utang yang cukup tinggi.

Atas dasar itu, Din Syamsuddin menegaskan pihaknya akan melakukan langkah nyata dalam menolak pemindahan ibukota, yakni dengan mengajukan gugatan UU IKN ke Mahkamah Konstitusi (MK).

“Segera kita gugat UU itu ke Mahkamah Konstitusi (MK),” tegas Din Syamsuddin saat dihubungi wartawan, Jumat  (21/1/2022).

Din menyesalkan apabila demi keputusan yang tidak bijak itu aset negara di Ibukota Jakarta dijual. Apalagi, pembangunan Ibukota baru berpotensi merusak lingkungan hidup dan menguntungkan kaum oligarki.

“Maka pemindahan Ibukota negara adalah bentuk tirani kekuasaan yang harus ditolak,” pungkasnya.MHD

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.