Penipuan Jual Beli Tanah di Puncak Diringkus Polres Bogor

Kapolres Bogor AKBP Iman Imanuddin saat memperlihatkan barang bukti surat kehilangan sertifikat tanah. IST

CIBINONG – Kepolisian Resort Bogor berhasil menangkap pria berinisial DT (79), yang diduga melakukan penipuan jual beli tanah di Desa Citeko, Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bogor. Pelaku menjual sebidang tanah kepada dua orang yang berbeda.

Kapolres Bogor AKBP Iman Imanuddin mengatakan, kasus tersebut berawal saat pelaku menawarkan sebidang tanah seluas 1. 232 meter persegi atas nama SHM HL di Kampung Bumi Citeko RT. 01 RW 07, Desa Citeko, Kecamatan Cisarua.

Kepada korban SG pada Juni 2022, tanah tersebut diakui pelaku telah dibelinya berdasarkan Akta Jual Beli (AJB) karena SHM hilang yang diperkuat dengan surat kehilangan pada 2013.

“Tanah itu dijual Rp 315 juta,” ujar Iman dalam keterangannya.

Selanjutnya, korban SG bersama pelaku DT pergi ke lokasi tanah yang dijual tersebut untuk melakukan pengecekan. Di atas tanah sudah terdapat rumah yang diakui oleh pelaku adalah rumah miliknya.

“Korban SG berminat dan sepakat yang ditawarkan kemudian bersama-sama membuat Pengikat Jual Beli (PJB) ke notaris atas jual beli bidang tanah tersebut sampai sampai dengan sertifikat pengganti selesai dibuat. Dibuatkan PJB, diserahkan uang Rp 315 juta beserta surat pernyataan dan kwitansi,” bebernya.

Ketika korban SG akan menguasai tanah, terdapat orang yang juga mengakui bidang tanah tersebut dengan mengaku telah membelinya sejak 2013 yakni korban DD dan NN. Tanah tersebut diakui kedua korban dibeli dari pelaku SG atas dasar surat PJB dari notaris dengan surat kehilangan yang sama.

“Atas perbuatannya, pelaku dikenakan Pasal 372 dan 378 KUHP dengan ancaman pidana penjara maksimal 4 tahun, serta Pasal 266 KUHP dengan ancaman pidana penjara maksimal 6 tahun,” tandasnya. =YUS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.