Pembangunan TOD Terminal Baranangsiang Final, Dedie : Tunggu Pendapat Hukum Kejagung

Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim dan sejumlah Kepala Dinas berfoto bersama pihak PT PGI, PT SEG, BPTJ, membahas kelanjutan TOD Terminal Baranangsiang. (SYARIF)

BOGOR – Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor bersama sejumlah pihak melakukan pertemuan menindaklanjuti perencanaan pembangunan pembangunan Transit Oriented Development (TOD) Terminal Baranangsiang di Bogor Raya, diantaranya PT PGI, PT SEG, dan pihak BPTJ, Kamis (4/2/2021).

Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim menegaskan, rencana pembangunan Transit Oriented Development (TOD) Terminal Baranangsiang akan terus dilaksanakan. Pasalnya, Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) saat ini sedang melaksanakan satu langkah akhir yakni memperoleh pendapat hukum dari Kejaksaan Agung (Kejagung).

“Insyaallah tidak ada hal yang perlu dikhawatirkan, tinggal bagaimana pendapat akhir dari Kejagung terkait dengan kerjasama antara pihak PGI dengan pihak BPTJ maupun Kementerian Perhubungan (Kemenhub) RI tentang pembangunan TOD Terminal Barangsiang ini,” ucapnya.

Menurut Dedie, pendapat hukum sangat perlu diperoleh untuk kepastian hukum dalam pelaksaan proses pembangunan terminal. Kemudian, lanjutnya, pelaksaan pembangunan terminal juga harus memikirkan atau terintegrasi dengan rencana LRT Bogor.

“Jadi ada dua hal yang sudah kita dengarkan perkembangan dari BPTJ, termasuk pihak PT. PGI tentang langkah langkah yang sudah diambil. Pada prinsipnya pembangunan ini akan terus dilaksanakan sambil menunggu pendapat hukum dari Kejagung dan rekomendasi dari Kementerian Keuangan. Insyaallah bulan Maret nanti sudah ada kejelasan dari Kementerian Keuangan maupun Kejagung,” jelasnya.

Dedie menambahkan, dalam pembangunan TOD yang mengintegrasikan beberapa mode transportasi publik di Kota Bogor, telah mengundang beberapa pihak terkait seperti PT. Sejahtera Eka Graha (SEG) dan pihak lainnya yang terkait langsung maupun tidak langsung dengan pembangunan TOD di Kota Bogor.

“Untuk itu dengan dialog ini, diharapkan akan terjalin komunikasi yang efektif, sinergitas antar pihak sehingga berdampak pada kemajuan pembangunan infrastruktur di Kota Bogor,” pungkasnya. RIF

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.