KUSTA

dr. Ricky Julianto. IST

Penulis: dr. Ricky Julianto

Kenali Penyakitnya, Rangkul Penderitanya
Kusta (atau Lepra atau Morbus Hansen) adalah salah satu penyakit kulit tertua di dunia. Penyebab dari kusta adalah infeksi Mycobacterium leprae.

Indonesia menjadi salah satu negara dengan kasus kusta terbanyak ketiga setelah Brazil dan India.1 Kusta dikategorikan sebagai penyakit menular, namun penularan kusta belum diketahui secara pasti.

Para ilmuwan berpikir bahwa penularan mungkin terjadi ketika seseorang dengan penyakit kusta batuk atau bersin, dan orang yang sehat menghirup tetesan yang mengandung bakteri.

Diperlukan kontak yang lama dan dekat dengan seseorang dengan kusta yang tidak diobati selama berbulan-bulan untuk tertular penyakit ini. Anda tidak dapat tertular kusta dari berjabat tangan, atau berpelukan, atau duduk bersebelahan di dalam bus, atau duduk bersama saat makan.

Penyakit kusta menyerang kulit, saraf tepi, dan organ tubuh lainnya kecuali susunan saraf pusat. Salah satu gejala yang paling umum dari penderita kusta adalah bercak kulit berwarna putih atau kemerahan yang mati rasa.

Apabila Anda menemukan gejala seperti ini, ada baiknya Anda segera berobat ke fasilitas kesehatan terdekat. Tenaga kesehatan profesional dapat mendiagnosis kusta dan memulai pengobatan serta penanganan yang tepat untuk individu yang terkena. Kusta dapat diobati, dan perawatan yang diberikan pada tahap awal dapat mencegah terjadinya kecacatan.

Kecacatan dapat terjadi pada setiap penderita kusta, terutama pada penderita yang tidak diobati. Oleh karenanya, diagnosis kusta secara cepat dan tepat menjadi sangat penting untuk mencegah kecacatan lebih lanjut akibat kerusakan saraf.1,3 Selain cacat fisik, orang yang terkena kusta juga menghadapi stigmatisasi dan diskriminasi.

Akibat dari stigma ini, pasien kusta tidak dapat melanjutkan pendidikan, sulit mendapat pekerjaan, diceraikan oleh pasangan, dikucilkan oleh lingkungan, ditolak di fasilitas umum bahkan fasilitas pelayanan kesehatan. Sehingga penderita semakin sulit dideteksi dan diobati.

Sebuah penelitian dari Marpaung dan kawan-kawan (2022) mengungkapkan tujuh sektor kehidupan yang ditembus oleh stigma terhadap penyakit kusta di Indonesia, yakni sektor komunitas, rumah tangga, hubungan intim, kesehatan, ekonomi, pendidikan dan hak-hak publik.

Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa kejadian di satu sektor akan mempengaruhi sektor lainnya. Sebagai contoh, penghindaran diri dari petugas kesehatan (sektor kesehatan) akan meningkatkan perasaan tidak layak secara sosial pada penderita kusta (sektor komunitas), dan menghindari fasilitas kesehatan akan meningkatkan faktor risiko stigma dalam interaksi di masyarakat.

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mendukung mereka yang terkena dampak kusta dalam mengatasi stigma dan prasangka masyarakat. Pertama, Anda dapat memahami dan mengenali penyakit kusta mulai dari perkembangan, gejala, dan cara penularan penyakit kusta. Kemudian Anda dapat memahami jenis stigma dan prasangka yang mereka hadapi serta dampaknya.

Setelah itu, Anda dapat menyebarkan pengetahuan ini dan melakukan lebih banyak percakapan tentang realitas seputar kusta, hingga istilah “kusta” tidak lagi memunculkan gambaran tentang penyakit yang mengerikan dan kita dapat melihat mereka yang mengidap penyakit ini sebagai sesama manusia. ***

Sumber :
WHO. Leprosy [Internet]. 2023. Tersedia pada : https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/leprosy.
CDC. Hansen’s Disease (Leprosy) [Internet]. 2023.
Tersedia pada : https://www.cdc.gov/leprosy/index.html.
Julianto R, Putri RD. Scoping Review: Effectiveness of NDO-LID as new biomarker for leprosy diagnosis. Intisari Sains Medis [Internet]. 2024 Apr. 3;15(1):331-5.
Tersedia pada : https://isainsmedis.id/index.php/ism/article/view/1977.
Kementrian Kesehatan. Menuju Eliminasi 2024, Kemenkes Ajak Masyarakat Hapus Stigma Dan Diskriminasi Kusta [Internet]. 2022.
Tersedia pada : https://www.kemkes.go.id/id/rilis-kesehatan/menuju-eliminasi-2024-kemenkes-ajak-masyarakat-hapus-stigma-dan-diskriminasi kusta#:~:text=Akibat%20dari%20stigma%20ini%2C%20pasien%20kusta%20tidak%20dapat,kesehatan.%20Sehingga%20penderita%20semakin%20sulit%20dideteksi%20dan%20diobati.
Marpaung YM, Ernawati E, Dwivania AT. Stigma towards leprosy across seven life domains in Indonesia: a qualitative systematic review. BMJ Open. 2022;12(11):e062372.
Hidayati AN. Stigma Sosial terhadap Penyakit Kusta [Internet]. 2021.
Tersedia pada : https://news.unair.ac.id/2021/10/08/stigma-sosial-terhadap-penyakit-kusta/?lang=id.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.