Kota Bogor Level 3 Tapi Sekolah Belum Dibuka, ini Penjelasannya

BOGOR – Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor belum bisa membuka sekolah untuk Pembelajaran Tatap Muka (PTM) di masa perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Jawa -Bali yang diperpanjang hingga 30 Agustus 2021. Untuk diketahui, Kota Bogor sendiri telah turun statusnya dari level 4 sekarang menjadi level 3.

Walikota Bogor, Bima Arya Sugiarto menjelaskan alasan mengapa pihaknya tidak membuka sekolah di masa PPKM meskipun telah turun menjadi level 3. Menurut Bima, proses vaksinasi terhadap pelajar baru mencapai atau 15, 40 persen atau 16.078 pelajar. Adapun yang sudah menerima vasin lengkap mencapai 6.771 atau 6,48 persen.

“Tapi melihat dari progresnya ya kita optimis pelajar juga bisa diakselerasi sehingga tatap muka segera dimungkinkan dilakukan,” kata Walikota Bogor, Bima Arya Sugiarto seusai melakukan rapat evaluasi PPKM level 3 bersama forkopimda di Paseban Sri Bima, Balaikota Bogor, Selasa (24/08/2021).

Bima juga memerintahkan kepada Disdik dan Dinkes untuk menyiapkan dua opsi. Apakah menunggu untuk pelajar 100 persen vaksin, atau opsi kedua, sekolah yang sudah tervaksinasi 100 persen bisa menyelenggarakan tatap muka.

“Jadi itu sedang dilakukan kajian, maka artinya penurunan status yang diiringi dengan memungkinannya tatap muka dengan kapasitas terbatas 50 persen, harus kami siapkan dari sekarang. Tinggal, lanjut Bima, skemanya bagaimana, 1-2 hari ini kami akan coba rapatkan dan kaji format mana yang lebih baik. Tapi pada prinsipnya adalah hanya ketika vaksin ini sudah maksimal, di sekolah sudah 100 persen, atau satu Bogor sudah 100 persen. Itu kira-kira,” pungkasnya. RIF

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.