Dedie Rachim Puncaki Elektabilitas di Survei Indikator, Lawan Kuatnya Hanya Sendi Fardiansyah dan Dokter Rayendra

Inilah hasil survei dari Indikator dimana Dedie A Rachim memiliki skor tertinggi meninggalkan jauh lawan-lawannya. IST

BOGOR – Lembaga Survei Indikator merilis hasil survei calon wali kota di Kota Bogor pada pilkada 2024. Nama Dedie A Rachim menempati posisi teratas dengan elektabilitas atau tingkat keterpilihan tertinggi sebagai kandidat yang berpeluang menang di pilkada 2024 Kota Bogor jika pemilu dilakukan saat ini.

Survei ini diselenggarakan lembaga Indikator mulai dari 24—29 Mei 2024. Ada 400 responden dari enam kecamatan di Kota Bogor yang menjadi sampel, dengan margin of eror sekitar 5 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Ada tiga simulasi yang dilakukan dalam survei calon wali kota Bogor 2024 ini. Pertama, simulasi yang digelar secara semi terbuka dengan 19 nama calon. Pada simulasi ini, Dedie A Rachim menempati posisi pertama dengan elektabilitas sebesar 44,0 persen, disusul dr Raendi Rayendra 16,9 persen dan Sendi Fardiansyah 14,9 persen.

Kedua, simulasi tertutup dengan sepuluh nama calon. Dedie A Rachim kembali menempati posisi teratas dengan 45,2 persen. Disusul dr Raendi Rayendra dengan 18,0 persen dan Sendi Fardiansyah dengan 15,9 persen.

Terakhir, simulasi tertutup dengan lima nama calon. Dedie A Rachim masih menempati posisi puncak dengan 45,7 persen. Kemudian, disusul dr Raendi Rayendra 20,7 persen dan Sendi Fardiansyah dengan 17,4 persen. (selengkapnya lihat grafis)

Direktur Riset Indikator, Adam Kamil menjelaskan, nama calon wali kota Bogor yang disurvei ini merupakan nama-nama yang beredar berdasarkan pemberitaan, mendaftar penjaringan pencalonan ke partai politik, tokoh partai politik, serta ketua partai politik.

“Kita himpun nama-nama supaya memastikan tidak ada nama yang tertinggal, jadi inklusif gitu. Ya mudah-mudahan nama-nama yang kita himpun ini sudah mencakup semua yang diberitakan, bersosialisasi, dan kemungkinan memang pengin maju,” ujar Adam Kamil saat dihubungi.

“Dan kalau seandainya ada nama yang kita list kemudian tidak ada di dalam list, responden boleh menyebutkan nama tersebut dan dimasukkan di nama lainnya. Makanya namanya semi-terbuka. Jadi ada yang daftar tertutup plus ada yang terbukanya yaitu lainnya itu,” lanjutnya.

Menurutnya, jika dilihat tingkat keterpilihan Dedie Rachim, signifikan karena jaraknya lebih dua kali lipat dari dr Rayendra dan Sendi. Berdasarkan hasil survei Indikator ini menguatkan prediksi bahwa Dedie A Racim dianggap paling berpeluang dan perkasa dalam pilkada 2024 ini.

“Jadi kemungkinan penantang paling kuat ya dua nama ini, dr Rayendra dan Sendi. Sebagaimana kita ketahui juga memang dua nama ini yang masif melakukan sosialisasi, terutama yang paling umum dilihat di poster-poster, baliho, billboard-nya gitu paling banyak,” ujarnya.

Sementara itu, pengamat politik Bogor, Undang Suryatna, menilai wajar jika Dedie A Rachim memiliki elektabilitas tertinggi dalam survei ini. Mengingat, ia merupakan wakil wali kota Bogor periode 2019-2024.

“Sementara Rayendra dan Sendi belum punya pegangan yang pasti kecuali sudah deklarasi. Jadi sekarang ini hasil survei hari ini kemungkinan masyarakat akan melihat selama ini terlihat di billboard dan baliho,” papar Undang.

Kemudian, banyak faktor lain juga kenapa popularitas calon lain masih kecil hingga kini. Seperti Ketua DPRD Kota Bogor Atang Trisnanto yang kelihatannya belum banyak pergerakan hingga kini.

“Intensitas calon lain tampil di publik juga kan belum intens karena tahapan untuk itu belum mulai. Sementara yang lain sudah start untuk sosialisasi. Makanya ini menjadi perhatian buat calon-calon yang nanti akan maju, dia harus punya strategi bagaimana meningkatkan popularitas dan juga elektabilitas,” katanya.=ROY

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.